Tentang Ruby

Tentang Ruby? Menjadi seorang blogger secara sepenuh masa bukanlah mudah. Tetapi ia juga tidak susah jika diri anda rajin berusaha dan berani “let go” sesuatu perkara yang menyakitkan hati. Apabila seseorang itu terjun ke dalam bidang penulisan blog secara sepenuh masa, ia ibarat membuka bisnes. Kesukaran dan kesenangan seperti naik turun “ranking” memang tidak boleh dipisahkan. Apa yang pasti anda perlu rajiin menulis.

www.ruby.my adalah nama domain bersempena dengan nama panggilan penulis Rabiatul Adawiyah. Hanya orang biasa yang suka membuat perkara bermanfaat kepada diri dan orang sekeliling. Saya mula re-branding domain dari www.rabiatuladawiyah.com ke www.ruby.my adalah pada 17 April 2013. Sebutan untuk nama blog sebelum ini adalah RA – BI – A – TUL – A – DA – WI – YAH. Hehehehe. Kini saya menggunakan www.ruby,my bagi memudahkan saya untuk promosi blog saya lebih jauh.

Kronologi domain blog.

18 Okt 2004 – 1 Feb 2010 : www.rabiatuladawiyahzakaria.blogspot.com

2 Feb 2010 – 2 Feb 2014 : www.rabiatuladawiyah.com

17 April 2013 – present : www.ruby.my

 

rabiatul-adawiyah

Inilah saya, Rabiatul Adawiyah Binti Zakaria. Saya dilahirkan di Hospital Batu Gajah, Perak pada 18 Oktober 1987 pada jam 2 : 47 pagi. Dibesarkan di kampung halaman bersama atok dan opah di Kampung Baru Changkat Tin, Tanjung Tualang, Kampar, Perak.

Tinggal di kampung memang sangat seronok, kerana zaman kanak-kanak dipernuhi dengan aktiviti memanjat pokok manggis. Musim buah di kampung memang best, habis musim manggis dan rambutan, muncul pula  buah mempelam, buah langsat, durian dan banyak lagi. Di kampung jugalah saya tahu pelbagai jenis ulam dan cara memasak masakan kampung. Kadang-kadang bila emak pulang ke kampung, pasti saya lah pembantu masakan. Hehehe. Emak sering suruh petik bunga kantan, cabut daun serai, daun pandan, petik ulam raja, pucuk paku dan macam-macam lagi.

rabiatul adawiyah

Rabiatul Adawiyah dan keluarga sewaktu berumur 3 tahun.

Kenapa saya dibesarkan di kampung? Sebenarnya saya tinggal di kampung sehingga umur 5 tahun sahaja. Al maklumlah saya cucu kesayangan. Jadi memang selalu pulang ke kampung. Opah, atok, makteh, pak su, pak mat dan pakcik. Merekalah rajin melayan saya.

Setelah berusia 6 tahun saya perlu ke Kuala Lumpur kerana sesi sekolah sudah bermula. Sekolah tabika kemas aje. Susah juga nak mengubahcara kehidupan di bandar, di kampung saya berani mencuba apa-apa sahaja dan kemudian ke bandar yang dipenuhi kanak-kanak nakal dan memang mencabar lah. Kanak-kanak di tabika kemas terlalu “advance”, saya seperti ketinggalan. Huhu.

Saya kemudian mendapat pendidikan sekolah rendah di SK Sultan Alam Shah (1), Petaling Jaya. Kemudian saya berpindah ke SK Seri Keledang, SKC, Slim River, Selangor dan UPSR di SK Seri Melati, Setapak Indah, KL. UPSR saya 2 A, 3 C. Not bad juga kan.

Pendidikan sekolah menengah pula dari tingkatan 1 hingga tingkatan 5 di SMK Taman Melati, Setapak, KL. Mengambil jurusan Teknologi Maklumat dan Akaun. Saya lah kumpulan pertama menerima pendidikan Teknologi Maklumat pada tahun 2003. Hehehe. SPM saya 1A sahaja, yang lain-lain 4B. Huhu.

Setelah tamat zaman sekolah saya sambung belajar di Kuala Lumpur Metropolitan University College (KLMU) di dalam kursus Teknologi Maklumat iaitu Software Engineering. Pada tahun 2009 saya berjaya habiskan diploma saya dan kemudian terus menyambung penganjian ke peringkat Ijazah. Hehehe. Susah-susah dahulu dan senang-senang kemudian. Saya menyambung pengajian di dalam Bachelor of Information Technology (Hons) in Network Technology di KLMU pada tahun 2010 dan tamat pengajian pada tahun 2012. Berbeza perasaan bila dah tua ni sambung belajar. Tapi apa yang best adalah saya lebih fokus, tidak main-main seperti dahulu. Baru tahu erti susahnya belajar dan bekerja dalam satu masa yang sama. Alhamdulillah.

Alam pekerjaan sememangnya sangat penat dan stress. Masa ini kita bertemu dan berkenalan dengan pelbagai ragam manusia. Ada yang baik bersebab dan ada yang baik kerana tidak mempunyai kawan langsung. Alam pekerjaan membuatkan saya lebih matang dan alam pekerjaan membuatkan saya menjadi seseorang yang lebih menepati masa. Lewat kena potong gaji, kena marah memang tidak best.

Senarai pekerjaan yang mematangkan dan memberi pengalaman yang berbeza kepada saya :

1. IKEA Exit Bistro, Mutiara Damansara (2002)
2. Sales Coordinator, Watson’s Personal Care Store, KLCC (2004)
3. Cashier, Bukit Bintang Bistro, Bintang Walk (2005)
4. Barista, Delifrance Bistro, KLCC (2005)
5. Waitress, Manhattan Fish Market, Ampang (2006)
6. Cashier, London Fish Tale, KLCC (2006)
7. SEM RIS, IT Helpdesk, 7-Eleven Malaysia Sdn Bhd, Plaza Berjaya (2007 – 2010)
8. Executive Event & Marketing – Social Media, Tourism Selangor Sdn Bhd, Shah Alam (2011)
9. Full Time Blogger – (2012 – Present)
10. Advisor – Kelab Blogger Ben Ashaari (2014 – Present)

Saya tahu, jika ingin memohon sebarang pekerjaan dengan pengalaman berlambak seperti diatas tidak akan di pandang bagus. Hmm. Tetapi dengan pengalaman seperti itu, saya lebih berani mencuba untuk mencari peluang. Terutama dalam dunia blog ini.

Pada tahun 2012 bermulanya penulisan blog secara sepenuh masa. Pada asalnya menulis blog sekadar hobi dan tempat melampiaskan amarah. Hahaha. Alhamdulillah ia menjadi pekerjaan saya.

Sewaktu tayangan perdana lawak ke der

Rabiatul Adawiyah bersama rakan blogger. Cik Lily Putih dan Kifli Dolce

Secret Recipe Blogger

Rabiatul Adawiyah sewaktu bersama rakan blogger di event Secret Recipe. 🙂

Banyak kenangan manis dan pahit. Seperti biasa, ia mematangkan saya. Saya menulis berdasarkan minat, kepercayaan sesuatu produk dan kesedapan makanan yang saya makan. Saya tidak kisah melabur sedikit wang untuk mendapatkan isi penulisan yang lebih baik dan benar. Apa yang saya paparkan adalah dari pengalaman saya sendiri.

MSMW2013 telah memberi peluang kepada Rabiatul Adawiyah di temuramah oleh Astro Awani

Rabiatul Adawiyah sewaktu ditemuramah di Astro Awani pada acara MSMW2013

Saya tidak lagi memiliki apa-apa awards, tetapi saya diberi rezeki dengan memenangi beberapa peraduan dan peluang membuat beberapa advertorial. Yay!

Sebagai blogger, tidak dinafikan banyak dugaan, jadi anda perlu enjoy life dan cinta bidang yang anda ceburi agar anda lebih kuat mengharungi apa sahaja cabaran dunia blogging ini. Jangan lupa pegang kata-kata “anda baik dengan orang, orang akan baik dengan anda” dan lagi satu kata-kata yang saya sentiasa pegang adalah “rezeki ada dimana-mana, apabila anda tidak memiliki apa yang anda inginkan, pasti Allah s.w.t ingin memberi sesuatu yang lebih baik dari apa yang kita inginkan”. Situasi ini berlaku kepada saya tatkala saya sertai peraduan dan sudah buat baik sehabis mungkin, tetapi blogger pilihan hati advertiser sentiasa menang. Saya redha. Hehehe.

Alhamdulillah kehidupan saya diberkati, saya menerima jodoh dari Allah s.w.t seorang suami yang sangat kontra dengan saya dari segi pengalaman kehidupan. Beliau memiliki keluarga yang unik kerana ramai adik beradik. Ilmu agama beliau membuatkan saya suka beliau dari pandang pertama. Hehehe.

rabiatul-adawiyah-family

Rabiatul Adawiyah dan Saiful Naim

Akad Nikah

Akad Nikah Saiful Naim dan Rabiatul Adawiyah pada 10 November 2012

Saya bernikah dengan seorang Jurutera. Awal perkenalan sekitar tahun 2007 sewaktu beliau belajar Diploma di Balik Pulau, Penang. Perkenalan kami dibantu oleh seorang rakan dan bermulalah sms yang berlarutan. Kemudian barulah telefon pula. Kami tidak pernah berjumpa. Hanya sms peneman kami. Saya sibuk bekerja, beliau sibuk belajar. Memang kadang-kadang ada terlupa nak sms dan telefon. Hahaha. Setelah berkenalan 6 bulan melalui sms, barulah beliau bertanyakan samada sudah berpunya atau tidak. Bolehkah nak berkawan dengan lebih rapat. Saya kata “saya tidak berminat, tetapi kita boleh cuba. Jarak jauh lagi bagus”. Saya di KL, beliau di Penang.

Kemudian pertama kali kami bertemu sewaktu beliau menyambung Ijazah Universiti Kuala Lumpur. Kami berkawan dengan lebih rapat dan beliau ingin berjumpa dengan emak untuk beritahu bahawa saya berkawan dengan dia. Hahaha. Berani sungguh. Berjumpa dengan mak, mak menasihati kami supaya jaga diri. Jika boleh hantarlah rombongan meminang bila dah habis belajar. Saiful Naim kata “memang saya sudah berniat ingin merisik dan bertunang dan kemudian bernikah”. Mak hanya tersenyum.

Panjang cerita bercinta ni. Satu entry tidak boleh habis pun. Hehehe. Tahun 2012 kami bernikah, 2013 hamil, 2014 dapat anak sulong, 2015 fully breasfeeding, 2016 dapat anak kedua. Sekarang kami dah memiliki dua orang cahaya mata. Alhamdulillah.

Kehidupan ini banyak cabaran, tetapi jika kita menerima cabaran sebagai kekuatan, InsyaAllah segalanya pasti mengikut perancangan Allah s.w.t. Saya pernah bermonolog dengan diri sendiri, kenapa saya perlu bekerja diwaktu saya masih di sekolah menengah. Kenapa saya kena buat perkara tidak best sewaktu remaja. Saya tidak boleh keluar rumah, saya tidak boleh dapat duit poket lebih dari RM 10. Saya naik public transport pun mak kira berapa jam estimate time saya perlu sampai rumah. Saya sering duduk di rumah sahaja dan tidak bergaul dengan sesiapa pun selain kawan sekolah dan rakan blog. Sekarang saya faham kenapa ia berlaku, sukarnya menjaga anak perempuan. Terima kasih mak. 🙂

Ini adalah cerita saya, bagaimana pula cerita anda? Pasti ia lebih seronok dan lebih thrill. Walau apa pun kelebihan yang kita ada, ia adalah pinjaman semata-mata. Baik dengan semua orang, pasti anda disayangi.

Terima kasih Ya Allah!

xoxo!

wpid-sign5-1.png.png